Rusia Mengebom Sekolah di Luhansk Tempat Puluhan Orang Berlindung, 30 Warga Sudah Dievakuasi

Ukraina menuduh Rusia menjatuhkan bom di sebuah sekolah di wilayah Luhansk, tempat 90 orang berlindung. Menurut laporan , kepala administrasi militer wilayah Luhansk, Serhiy Hayday mengatakan sebuah pesawat Rusia telah menjatuhkan bom di sekolah di Desa Bilohorivka. Desa itu berjarak sekitar 7 mil dari garis depan.

Hayday mengatakan, sejauh ini 30 orang berhasil diselamatkan dari puing puing. "Hampir seluruh (penduduk) desa bersembunyi. Semua orang yang tidak mengungsi." "Setelah klub sosial diserang, ruang bawah tanah sekolah adalah satu satunya tempat penyelamatan, tetapi Rusia mengambil kesempatan ini dari orang orang," kata Hayday.

"Operasi penyelamatan sedang berlangsung," jelas Hayday. Foto foto yang diposting oleh pemerintah daerah menunjukkan sekolah itu hancur. Sementara itu, dilaporkan CNN , Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan pemerintahannya sedang mempersiapkan tahap kedua misi evakuasi warga sipil dari pabrik baja Azovstal di Mariupol.

Kali ini penyelamatan fokus pada mereka yang terluka dan petugas medis. "Tentu saja, jika semua orang memenuhi kesepakatan. Tentu saja, jika tidak ada kebohongan," kata Zelensky dalam pidatonya pada Sabtu (7/5/2022) malam waktu setempat. "Tentu saja, kami juga bekerja untuk mengevakuasi militer kami. Semua pahlawan yang membela Mariupol. Ini sangat sulit tetapi penting."

Ia mengisyaratkan bahwa Rusia lah penyebab lambatnya proses evakuasi para tentara yang tersisa di Mariupol. "Kami tidak berhenti. Setiap hari kami mencari opsi diplomatik yang bisa berhasil," kata Zelensky, menyebut rakyat Ukraina tidak akan kehilangan harapan. Presiden juga mengucapkan terima kasih kepada Palang Merah Internasional dan Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB) yang telah membantu melaksanakan evakuasi Azovstal tahap pertama.

Ia menambahkan, pemerintah Ukraina akan berusaha membuka koridor evakuasi untuk semua penduduk Mariupol dan sekitarnya pada Minggu. Zelensky mengatakan ada lebih dari 300 warga sipil yang telah diselamatkan sejak dimulainya evakuasi dari pabrik baja Azovstal. Hal ini menandai akhir fase pertama evakuasi yang dimulai sejak sepekan yang lalu.

Inggris mengumumkan bantuan militer lanjutan senilai 1,3 miliar pound atau Rp 23,2 triliun untuk Ukraina. Perdana Menteri Inggris, Boris Johnson merupakan salah satu pendukung kuat Ukraina dalam upaya melawan Rusia sejak invasi Putin pada akhir Februari lalu. Pemerintahan Johnson telah mengirim rudal anti tank, sistem pertahanan udara, dan senjata lainnya ke Ukraina.

Janji bantuan baru ini hampir dua kali lipat dari komitmen Inggris sebelumnya kepada Ukraina. Dilansir , pemerintah mengatakan ini adalah tingkat pengeluaran tertinggi untuk konflik sejak perang di Irak dan Afghanistan. "Serangan brutal Putin tidak hanya menyebabkan kehancuran yang tak terhitung di Ukraina itu juga mengancam perdamaian dan keamanan di seluruh Eropa," kata Johnson dalam sebuah pernyataan.

Pekan lalu, ia menjadi pemimpin Barat pertama yang berpidato di parlemen Ukraina sejak dimulainya invasi. Para pemimpin negara negara G7 Inggris, Kanada, Prancis, Jerman, Italia, Jepang, dan Amerika Serikat akan mengadakan pertemuan virtual dengan Zelensky pada Minggu. Tepatnya sehari sebelum Rusia memperingati Hari Kemenangan pada 9 Mei 2022, yang menandai berakhirnya Perang Dunia Dua di Eropa.

Inggris mengatakan pengeluaran ekstra di Ukraina akan datang dari cadangan yang digunakan oleh pemerintah untuk keadaan darurat.

Leave a Reply

Your email address will not be published.